Pernah melihat sekumpulan orang dengan asap mengepul yang lebay kaya kebakaran ? Saya pernah dan katro sekali karena nanya ke papi ” itu mereka bakar apa ” wkwkwk mungkin ia tak sampai hati menertawakan saya saat itu.
Kebetulan yang sangat indah dan menyenangkan, saya cukup akrab juga dengan teman-teman komunitas mobil TSC ( Toyota Soluna Club ) papi yang para istrinya juga membentuk DW alias Dharma Wanita sendiri, senangnya karena kami bisa share banyak hal. Yang paling terbaru dan mengepul juga hot adalah vape. Sampe kami para DW bingung, ieu komunitas mobil atau vape, da mereka ketemu untuk mengebul bersama.

Berhenti Merokok Karena Vaping

vaping, vapor, vaporize, video vaping, vaping teknik
Vape

Berawal dari sharing dengan salah satu om, saya malah baru tau kalau perokok aktif sering bahkan harus muntah dahak hitam setiap pagi, bikin merinding sebenarnya. Walau ketika saya tanya papi, ga sampe sih katanya kalau kaya gitu. Tapi lalu membuat saya semakin ingin papi berhenti merokok, jawabannya selalu ” nanti kan ada masanya berhenti sendiri ” wkwkwk jawaban macam apa itu! Setelah itu papi akhirnya cerita, alih-alih berhenti ada solusi yang lebih sehat, yang sudah dimulai oleh teman-teman TSC nya, para om ngebul haha. Nge-Vape.


 ( Baca juga tentang Manfaat Berendam Air Panas )

Kesepakatan dibuat, ketika papi memutuskan beli vape ia tak boleh lagi beli sajabaning rokok. Iya ga boleh, dilarang keras, itu saya lakukan mengingat dulu pernah coba rokok elektrik yang bertahan cuma semingguan, setelah itu ya ngerokok konvensional lagi. Eh rokok konvensional di sini bukan ngelinting bakau ya hahha..
Ajaib emang setelah punya vape, papi berhenti merokok saat itu juga.

Yes, he stop smoking and start vaping. 

Tentang Vaping dan Manfaatnya

vaping, vapor, vaporize, video vaping, vaping teknik
Vapor

Hasil baca-baca dari berbagai sumber menyebutkan, vaping ini awalnya ada ditahun 1963 yang ditemukan dan dipatenkan oleh Hon Lik yang menginginkan solusi lebih sehat daripada rokok kovensional, Hon Lik sendiri adalah seorang pecandu rokok yang mengidap penyakit infeksi pernafasan dan dengan ditemukannya vape/vapor yang lebih aman untuk paru-paru. Mengingat vapor adalah uap air, yang tentu saja lebih sehat dibanding asap rokok biasanya.

Ngobrol dengan teman DW yang cerita, 95% asap vapor ini aman untuk bayi dan anak. Walau tetap ya tidak disarankan dikepulkan langsung haha, ga ada istilah perokok pasif saat vaping. Kalaupun ada impact jelek dari vaping, itu hanya buat yang nge-vape, kita yang nonton mah bebas.
Yang juga saya suka dari vaping ini adalah kadar nikotin perlahan bisa dikurangi, dari 6mg hingga yang nicotine free. Menghentikan candu nikotin tentu ga bisa begitu saja seperti memutus rantai, perlu perlahan dan bertahap. Karena katanya, mereka yang langsung start vaping nicotine free dari yang tadinya perokok berat mengalami sakit kepala, leher dan tengkuk, berhenti dari candu bukan cuma tentang kebiasaan kita diluar, juga tentang tubuh yang tadinya sudah terbiasa dengan zat tersebut, nah dengan vape ini para bisa mengurangi dengan mengurangi kadar nikotin sedikit demi sedikit hingga akhirnya zero nicotine / nicotine free

Ibu – ibu pasti setuju dengan hal selanjutnya ini :

vaping, vapor, vaporize, video vaping, vaping teknik
Vaping trick ( in frame : Om Donny – Photo : Parmadi B )

Vaping ga bikin baju bolong, hahaha entah saya doang yang bete ketika mendapati baju atau celana sebagus-bagus ada bolong bekas abu rokok. Mau ditambal gimana, dibiarin masa iya. Ketika ngomong ke suami jawabannya enak ” itu tanda perang mih, tanda begadang alias kerja serius ” ya nyerah aja dan ngingetin kedepannya. Tapi semenjak vaping, good bye sama tragedi pakaian bolong. Juga say good bye sama nyapu abu rokok, yang artinya pekerjaan rumah sedikit berkurang, ga ada lagi ritual nyapu dengan abu rokok beterbangan bahkan di rumah sekarang ga ada asbak

Jika sebelumnya ngeluh dengan asap rokok sesedikit apapun sekarang mah enggak, asap vape mah ga terlalu mengganggu bagi saya, walaupun iya jumlah asapnya lebih banyak. Tapi lebih cepat hilang dan tidak ada bau yang mengganggu, beberapa kali malah sengaja kepo ke kantor papi cuma buat nyium asapnya, doi lagi pake yang mana. Ada popcorn, butter, lemon tea hingga cheese cake, asa enak pih namanya. Sayang asapnya doang mah ga bikin kenyang

Lebih sehat, iya ini saya browsing dan sharing dengan DW yang lain. Vaping lebih sehat, para bapak-bapak berhenti merokok dan kalaupun nge-vape deket anak ga takut anaknya kena kesundut.
Saya juga liat papi jadi lebih banyak teman vape walau ga secara aktif tergabung dengan komunitas vape, tapi bagi yang mau cari dan gabung, udah banyak komunitas vaping yang merajalela haha.

Lebih trend, lebih keren. Saya mah suka kalau liat asap vaping dibentuk ubur-ubur atau bulet. Bukti ada hal lain yang dihasilkan selain ngasep qiqi. Seneng aja dan rasanya keren ya, soalnya mau bikin kaya gitu juga ada tekniknya, keren aja gitu mempelajari teknik bikin sesuatu, pernah suatu malam temen vape main ke rumah dan iseng bikin video vaping. Asli keren menurut saya, videonya bisa dilihat di sini :

Lebih keren kan yang nge-vape ini. Video lainnya di youtube pun bertaburan yang bikin impressed aja gitu sama vaping selain trend nya juga tentang vaping yang membuat perokok lebih sehat dan lebih kreatif tentunya.

Oya satu lagi, kalau jalan-jalan kemana gitu. Udah ga pernah lagi denger papi ” a punten pinjem korek ” haha semenjak nge-vape mau cari korek di rumah aja asa susah
Mungkin para pengguna vaping kalau jalan-jalan dan kebelet pengen nge-vape dan batrenya abis bakal menghampiri dengan kalimat ” teh punten boleh ikut ngecharge ini di power bank nya ? ” * sambil nunjukin vapor.

Well ini post yang emang panjang tapi saya senang saat menulisnya, senang berbagi cerita tentang vaping dan manfaatnya yang dirasakan secara langsung. Vaping ini menurut saya dan papi juga teman sekeliling kami adalah cara berhenti merokok yang paling mudah dan mampu dilakukan, karena untuk berhenti total, tentu tidak bisa dilakukan begitu saja. Yang penting bagi saya ini sudah lebih sehat dan we are on track untuk suatu hari berhenti meroko, kalian gimana tertarik mencoba vaping ?

ps : Photo by Parmadi Budiprasetyo – parmadi.net

Salam,

keponih.com

Stop smoking and start vaping

10 Komentar

  1. kalau asap vapor ditelen sekalian juga gimana…
    masalahnya (kebanyakan) menganggap asap vapor itu nggak mengganggu, tapi trus rame2 ngvapor asapnya banyak, kan jadinya tetep mengganggu, sementara mereka kekeuh asap vapor itu nggak mengganggu.

    gitu lah kekeselennya klo lagi di mana trus kedatengan grup vapor berjamaah.

    1. Author

      Kalau ketelen sih bahayanya masih buat yang nelen aja mbak. Yang menghirup ga dapet efek negatif.
      hahha iya ngebul banget sih ya asapnya, apalagi kalau banyakan mah pasti kaya abis bakar apaa

  2. Wah vape sehat ternyata ya teh? Kirain lebih bahaya dari rokok yang bahannya alami. Sayang harga perlengkapan vaping masih mahal ya, saya juga pengin berhenti ngerokok dan beralih ke vaping. Tapi nanti deh nunggu budget aman dulu.

    1. Author

      Iya lebih sehat dari rokok konvensional. Paling sehat sih ga merokok dan ga nge-vape sama sekali :D

  3. dulu kan sempet tuh ada heboh cewe di rawat di RS krn paru2nya basah ato bermasalah gimanaaa gitu krn vape, itu beneran ato ga mbak? aku perokok, dulu :D.. skr berhenti total sjk nikah.. memang g bisa berhenti lgs, hrs diem2 dulu di blkang suami… tp aku bnr2 stop total pas ngeliat foto cewe perokok yg umurnya msh 40, tp mukanya udh tuaaaaaa bgt. nah aku takut tuh mukaku jd begitu :D.. akhirnya stop total, dan ga tertarik vape juga :D

    1. Author

      Gatau sih mbak pastinya soal kasus cewek itu, cuma berdasarkan riset sih uap air yang dihasilkan dari vape ga akan jadi bikin paru-paru basah.
      Yang bahaya malah kalau merokok langsung berhenti, emang baiknya dikurangin dikit-dikit sampe akhirnya berhenti total.
      Lebih baik emang ga merokok atau vape sama sekali kan yah hihi

    1. Author

      Iya teh kadarnya bisa dikurangi sedikit demi sedikit :D

  4. Suami,bapakku, dan adikku gak ngerokok, Alhamdulillah banget. Di rumah udah gak pernah nyium asap rokok.

    1. Author

      Wah beruntung teh Mitaa….

Tinggalkan Balasan